FAKTA PENYAKIT DEMAM BERDARAH YANG PERLU DIKETAHUI


DBD (Demam Berdarah Dengue) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue yang dibawa oleh nyamuk Aedes aegypti. Virus ini telah mengancam kehidupan manusia di seluruh dunia. Di tahun 2011, tercatat sekitar 3 miliar orang di seluruh dunia menderita demam berdarah dan 20.000 di antaranya mengalami kematian.

Indonesia merupakan negara dengan penderita DBD terbanyak kedua setelah Brazil. Sedangkan di antara negara-negara Asia Tenggara, Indonesia merupakan negara dengan jumlah penderita penyakit demam berdarah tertinggi.

Hal tersebut menjadi perhatian serius organisasi perhimpunan bangsa-bangsa se-Asia Tenggara, ASEAN. Dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN ke-19 di Hanoi, Vietnam tahun 2010 lalu, tanggal 15 Juni ditetapkan sebagai ?ASEAN Dengue Day? atau Hari Demam Berdarah Dengue ASEAN. Peringatan Hari Demam Berdarah Dengue ASEAN ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan bahaya dari penyakit demam berdarah dengue secara berkelanjutan.

Setiap tahunnya, kejadian penyakit demam berdarah di Indonesia cenderung meningkat pada pertengahan musim penghujan sekitar bulan Januari, dan cenderung turun pada bulan Februari hingga akhir tahun. Meskipun demikian, kewaspadaan terhadap demam berdarah tetap perlu ditingkatkan. Sebab berdasarkan data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, jumlah kasus DBD hingga awal Februari 2019 mencapai 16.692 kasus dengan 169 orang meninggal dunia. Jumlah ini meningkat dibandingkan bulan sebelumnya, yaitu 13.683 kasus dengan 133 orang meninggal dunia. Kasus terbanyak DBD di Indonesia ada di wilayah Jawa Timur, Jawa Tengah, NTT, dan Kupang.

Gejala Penyakit Demam Berdarah
Agar dapat lebih waspada terhadap demam berdarah, perlu diketahui fakta terkait penyakit demam berdarah.

  • Perlu waktu 4-10 hari setelah tergigit nyamuk yang membawa virus dengue.
  • Gejala demam berdarah yang paling umum adalah demam tinggi hingga 40 derajat Celsius, yang disertai tubuh menggigil dan berkeringat. Selain itu, gejala lainnya adalah sakit kepala, nyeri tulang dan otot, mual, dan munculnya bintik-bintik merah di kulit akibat perdarahan pada kulit akibat penurunan trombosit.
  • Belum ada obat yang secara spesifik dapat menyembuhkan DBD. Pemberian obat oleh dokter hanya ditujukan untuk mengurangi gejala demam dan nyeri, serta mencegah komplikasi.

Pencegahan Demam Berdarah
Agar terhindar dari penyakit DBD, ada beberapa langkah pencegahan yang bisa dilakukan, antara lain:
  • Membersihkan lingkungan rumah secara rutin, terutama mengeringkan genangan air, menutup dan menguras penampungan air bersih, serta mengubur barang bekas agar tidak menjadi sarang nyamuk.
  • Menggunakan obat nyamuk, baik itu obat nyamuk semprot, bakar, atau elektrik, pada pagi dan sore hari.
  • Menggunakan losion antinyamuk saat berada di lingkungan rumah.
  • Memasang kasa nyamuk pada ventilasi udara agar nyamuk tidak leluasa masuk ke dalam rumah.
  • Mengenakan pakaian lengan panjang dan celana panjang ketika beraktivitas di luar rumah.
  • Tidak menggantung terlalu banyak pakaian di dalam kamar karena bisa menjadi sarang nyamuk.
  • Berkoordinasi dengan otoritas pengelola lingkungan seperti Ketua RT atau Ketua RW untuk melakukan pengasapan (fogging) di area pemukiman tempat tinggal.
  • Membekali diri dan keluarga dengan asuransi kesehatan agar jika terjadi keluhan gejala demam berdarah dapat ditanggung biaya pengobatannya oleh asuransi kesehatan.


Share :





Artikel Lain


Enam Cara Murah untuk Memenuhi Gizi Keluarga

Selengkapnya

Tips Menjaga Kesehatan Anak Di Era Digital

Selengkapnya

Empat Cara Menjaga Kesehatan Mental

Selengkapnya

Powered by
Member of Sinar Mas

Pilihan Pembayaran

Disclaimer | Copyright 2018 PT Asuransi Simas Jiwa

PT Asuransi Simas Jiwa telah terdaftar dan diawasi oleh

Follow Us

Powered by
Member of Sinar Mas

Pilihan Pembayaran


PT Asuransi Simas Jiwa telah terdaftar dan diawasi oleh
Follow Us
Copyright 2018 PT Asuransi Simas Jiwa
klikasuransiku.com - 2018