MERENUNGI PENTINGNYA MEMILIKI ASURANSI DI HARI KESEHATAN SEDUNIA


Tak sedikit yang menganggap bahwa kesehatan itu mahal. Saat sakit mendera, dana yang harus dikeluarkan untuk membayar tagihan dokter dan obat sebagai upaya untuk kembali sehat cukup menguras kocek.

Data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) semakin menegaskan anggapan tersebut. WHO mencatat bahwa lebih dari 800 juta orang atau hampir 12% dari populasi dunia menghabiskan setidaknya 10% anggaran rumah tangga untuk memperoleh pelayanan kesehatan. WHO juga mengklaim bahwa kurang lebih 100 juta orang di dunia terancam jatuh miskin karena tingginya biaya pelayanan kesehatan yang harus mereka bayarkan.

Peringatan Hari Kesehatan Dunia yang diadakan setiap 7 April dapat menjadi momen untuk merenungi kembali pentingnya memiliki asuransi. Jika masyarakat mulai menyadari pentingnya memiliki asuransi, maka tercapainya masyarakat sejahtera bukan sekadar cita-cita. Kenapa memiliki asuransi penting? Pepatah lama "sedia payung sebelum hujan" ada benarnya. Tak ada yang pasti dalam hidup ini sehingga setiap kejadian tak bisa 100% diprediksi. Sebagai contoh, jika seseorang memiliki asuransi kesehatan, saat ia jatuh sakit dan membutuhkan biaya obat-obatan, maka ia akan lebih tenang karena biaya yang harus dikeluarkan menjadi lebih ringan.

Masalahnya, masyarakat di negara berkembang seperti Indonesia masih kurang tertarik memiliki asuransi. Alih-alih melihat keuntungan dari asuransi, mereka melihat asuransi sebagai beban karena ada premi yang harus dibayarkan setiap bulan. Padahal membayar premi sejatinya adalah kegiatan menabung, bahkan besaran premi bisa dipilih sesuai dengan kemampuan.

Setidaknya ada dua hal yang membuat asuransi menjadi penting untuk dimiliki oleh semua orang.

  1. Memberikan Ketenangan Pikiran
    Dalam ilmu psikologi, ketenangan pikiran erat kaitannya dengan kesehatan mental. Karena sifat asuransi yang memberikan perlindungan, maka pemiliknya akan lebih optimis dalam menghadapi hidup. Mereka yang memiliki asuransi merasa aman karena hidup mereka telah terlindungi.
    Misalnya, seseorang yang memiliki asuransi jiwa tak perlu khawatir akan masa depan keluarganya jika suatu waktu ia tertimpa musibah fatal karena klaim dari polis yang dimilikinya akan menjamin finansial anggota keluarga yang ditinggal. Atau jika seseorang memiliki asuransi kesehatan, maka orang tersebut tak perlu lagi merisaukan biaya kesehatan karena perusahaan asuransi akan membayarkan biaya rumah sakit.

  2. Belajar Menabung
    Meskipun kegiatan menabung sudah diajarkan sejak kecil oleh orang tua, namun masih banyak yang kesulitan untuk melakukannya ketika ia dewasa. Dengan memiliki asuransi, seseorang akan terlatih menyisihkan penghasilan untuk membayar premi secara rutin. Tentunya hal tersebut mengurangi kebiasaan mengeluarkan uang untuk hal yang kurang penting.

Sudah tertarik untuk membeli asuransi? Kunjungi laman www.klikasuransiku.com untuk mendapatkan pilihan terbaik produk asuransi yang sesuai kebutuhan.


Share :





Artikel Lain


Enam Cara Murah untuk Memenuhi Gizi Keluarga

Selengkapnya

Tips Menjaga Kesehatan Anak Di Era Digital

Selengkapnya

Empat Cara Menjaga Kesehatan Mental

Selengkapnya

Powered by
Member of Sinar Mas

Pilihan Pembayaran

Disclaimer | Copyright 2018 PT Asuransi Simas Jiwa

PT Asuransi Simas Jiwa telah terdaftar dan diawasi oleh

Follow Us

Powered by
Member of Sinar Mas

Pilihan Pembayaran


PT Asuransi Simas Jiwa telah terdaftar dan diawasi oleh
Follow Us
Copyright 2018 PT Asuransi Simas Jiwa
klikasuransiku.com - 2018