7 Tips Mengatur Keuangan Keluarga Melewati Masa Pandemi


Masa Pandemi menunjukkan bagaimana kondisi keuangan terkadang tidak bisa diprediksi. Pandemi menunjukkan bagaimana penghasilan utama terkadang tidak mencukupi keuangan keluarga, hal ini ditunjukkan oleh meningkatnya tren investasi di Indonesia. Bagaimana masyarakat berlomba – lomba untuk mendapatkan pendapatan tambahan di tengah masa ketidakpastian.

Tidak hanya dengan cara investasi akan tetapi anda juga perlu cara mengatur keuangan keluarga yang baik. 

Berikut 7 Tips Mengatur Keuangan keluarga Melewati Masa Pandemi;

1.       Prioritaskan Jenis Pengeluaran

Jenis Pengeluaran Dibagi menjadi 3 bagian yaitu,
Pengeluaran Wajib Dibayar
Pengeluaran yang wajib dibayar seperti Pajak dan hutang (jika ada)
Pengeluaran Kebutuhan Hidup
Pengeluaran yang meliputi Sandang, Pangan dan Papan.
Pengeluaran Keinginan
Pengeluaran yang meliputi gaya hidup dan hobi

Disarankan untuk mengurangi pengeluaran keinginan hingga kondisi keuangan keluarga Kembali normal. Pengalokasian pengeluaran keinginan tidak perlu sepenuhnya di hilangkan seperti, anda bisa siapkan 10 – 15% dari penghasilan untuk Pengeluaran Keinginan.

 

2.       Melunasi utang-utang konsumtif

Apabila anda memiliki dana setidaknya 20% dari kekayaan bersih maka sangat dianjurkan untuk membayarkan utang – utang konsumtif jangka pendek yang bersifat

 

 

3.       Mapping Pengeluaran Kebutuhan Hidup

Melakukan pengumpulan data dari pengeluaran kebutuhan hidup yang angka nya tidak pasti dengan cara akumulasi rata – rata.

Contoh: Pengeluaran listrik yang tidak pas jumlah pengeluaran setiap bulannya maka sebaiknya dilakukan akumulasi secara rata – rata berdasarkan 8 – 12 Bulan terakhir.

 

4.       Menyiapkan Dana Darurat

Disarankan untuk persiapkan dana darurat setidaknya 6 kali gaji per bulan. Dana darurat ini bisa dicapai dengan alokasi 10% gaji per bulan ke dana darurat.

 

5.       Asuransi

Beli Asuransi Kesehatan atau Asuransi jiwa untuk kebutuhan proteksi menanggulangi risiko. Sangat disarankan untuk mengalokasikan 10% dari gaji per bulan untuk kebutuhan asuransi.

 

6.       Investasi

Memilih jenis investasi berdasarkan profil risiko investasi anda, kemudian tentukan jumlah yang anda perlukan dan target baik jangka pendek dan jangka Panjang dari investasi tersebut.

 

7.       Evaluasi Keuangan Secara Teratur

Pengaturan keuangan keluarga yang baik dilakukan secara teratur karena proses mengatur keuangan keluarga akan terus berkelanjutan dan anda harus bisa mengevaluasi rencana keuangan keluarga anda agar sesuai tujuan.

 

Itulah 7 Tips Mengatur Keuangan keluarga Melewati Masa Pandemi, Perlu diingat mengatur keuangan keluarga memerlukan proses detail dan teratur untuk mencapai tujuan keuangan keluarga anda di jangka panjang.

 


Share :





Artikel Lain


Buat kamu generasi milenial, Apakah kamu merasa perlu untuk memiliki asuransi jiwa? Ternyata sekarang waktunya kamu peduli dengan asuransi jiwa!

Selengkapnya

Sebuah survei yang dilakukan oleh GoBankingRates pada bulan Februari 2018 lalu, ditemukan fakta bahwa semakin banyak generasi milenial tidak memiliki tabungan sama sekali. GoBankingRates menemukan bahwa anak muda di AS yang berusia 18-24 tahun memiliki saldo tabungan kurang dari US$1.000 atau hanya sekitar Rp 14,6 juta. Bahkan yang tidak memiliki tabungan sama sekali ada hampir separuh di antara mereka.

Selengkapnya

Semua orang tentu ingin memperoleh kebebasan finansial. Sebagian orang mencapai tujuan itu dengan menjadi pemilik bisnis atau investor. Jenis investasi apa yang bisa dilakukan saat ini?

Selengkapnya

Powered by
Member of Sinar Mas

Pilihan Pembayaran

Disclaimer | Copyright 2018 PT Asuransi Simas Jiwa

PT Asuransi Simas Jiwa telah terdaftar dan diawasi oleh

Follow Us
Version 2.3.5

Powered by
Member of Sinar Mas

Pilihan Pembayaran


PT Asuransi Simas Jiwa telah terdaftar dan diawasi oleh
Follow Us
Copyright 2022 PT Asuransi Simas Jiwa
Version 2.7.0
klikasuransiku.com - 2022